Bupati Tekankan Pentingnya Pendidikan Politik untuk Pemilih Pemula - Koran Purworejo

Breaking








Saturday, January 27, 2024

Bupati Tekankan Pentingnya Pendidikan Politik untuk Pemilih Pemula



KORANPURWOREJO.COM

PURWOREJO

Bupati  mengatakan bahwa Pemilihan Umum (Pemilu) Serentak akan dilangsungkan pada 14 Februari 2024. Masyarakat diharapkan dapat berperan serta secara aktif dalam menyukseskan pelaksanaan pesta demokrasi. 


Dalam hal ini siswa siswi SMK atau sederajat karena  masuk kategori calon pemilih pemula, mengingat akan memberikan hak suaranya  pertama kali. Mereka masih minim informasi tentang pemilu, sehingga perlu diberikan pendidikan politik yang memadai. 

Dikatakan Bupati Hj Yuli Hastuti SH saat menjadi narasumber acara Sosialisasi Pendidikan Politik Untuk Pemilih Pemula yang diselenggarakan oleh Badan Kesbangpol Purworejo bekerjasama dengan SMK 8 Purworejo. 

Kegiatan yang dilaksanakan di SMK 8 ini mayoritas dipenuhi siswa kelas XII dan anggota OSIS sekolah, Kamis (25/01/2024).

 Turut mendampingi Ketua komisi III DPRD Purworejo Luhur Pambudi Mulyono ST MM, Kepala Badan Kesbangpol Agus Widiyanto SIP MSi, Camat Banyuurip Siswantoro Dwi Nugroho SSTP MM, Kabag Prokopim Ulik Sri Widiatmi SSos MAP dan Kepala SMK 8 Wahyono SPd MPd.


"Permendagri Nomor 36 tahun 2010 tentang Pedoman Fasilitasi Penyelenggaraan Pendidikan Politik, mengamanatkan untuk pengembangan kehidupan demokrasi diperlukan pendidikan politik bagi masyarakat. Pendidikan politik adalah proses pembelajaran dan pemahaman tentang hak, kewajiban, dan tanggung jawab setiap warga negara dalam kehidupan berbangsa dan bernegara," ujarnya


Menurut Bupati, melalui pendidikan politik dapat memberikan pengertian dan pemahaman kepada calon pemilih pemula mengenai prinsip-prinsip bernegara, sejarah, cita-cita dan tujuan nasional. Hal itu akan menumbuhkan kesadaran cinta tanah air, kesadaran berbangsa dan bernegara, serta dapat melaksanakan hak dan kewajiban secara selaras dan seimbang yang dilandasi rasa tanggung jawab. 


"Para pemilih pemula diharapkan memiliki pondasi yang kuat dan pemahaman yang memadai tentang pemilu. Tidak mudah termakan isu dan  menjadi pemilih cerdas yang memberikan hak suara secara bertanggungjawab dalam pemilihan umum tahun 2024," katanya. 


Ditemui setelah acara Kepala Badan Kesbangpol Agus Widiyanto SIP MSi menjelaskan, kegiatan sosialisasi pendidikan politik untuk pemilih pemula mempunyai tujuan untuk memberikan kontribusi kepada negara maupun di Kabupaten Purworejo. 


"Kalau dulu-dulu kan targetnya tidak sampai 90%  kisaran 60-70 %. Kita ingin tahun ini meningkat dengan pendidikan politik khusus untuk pemilih pemula (pelajar). Memang ini kita siapkan untuk tahun 2045 dengan bonus demografi Indonesia. Mereka sudah siap mengganti generasi kita, semoga bisa memberikan manfaat dan akhirnya mereka tidak lagi apatis terhadap politik," pungkasnya. ( Nang).

No comments:

Post a Comment