Breaking News

Blusukan di 7 Desa Kec. Pituruh, Bupati Terima Keluhan Warga.


PITURUH ( KORANPURWOREJO) --Kamis (5/12/2019), bupati blusukan /mengunjungi tujuh desa di Kecamatan Pituruh Purworejo. Yakni Desa Tasikmadu, Gumawangrejo, Pangkalan, Sumber, Petuguran, Pekacangan, Karanggetas.

Dalam kunjungannya, bupati mendengar keluhan dari warga yang disampaikan oleh para kades dan perangkatnya. Salah satunya permintaan adalah usulan perbaikan jalan inspeksi saluran irigasi  disekitar sungai kedung gupit, Sungai  lesung dan beberapa sungai milik BBWS Serayu Opak.

Warga memang biasanya memanfaatkan jalan inspeksi saluran irigasi  sebagai akses kegiatan sehari-hari mereka. Jalan tersebut juga digunakan warga sebagai jalan penghubung antar desa.


Kondisi jalan yang masih berupa tanah, dirasa warga cukup menyulitkan karena debu yang cukup banyak. Apalagi akan memasuki musin penghujan kondisi jalan akan semakin sulit dilalui.

Namun karena kewenangan pengelolan jalan inspeksi ada di BBWS Serayu Opak, desa diminta membuat proposan kepada BBWS melalui Dinas PUPR. “Nanti segera diusulkan, agar dapat dicor oleh BBWS. Jika ada desa membutuhkan alat berat, pinjam saja ke Dinas PUPR, gratis,” kata Bupati.


Bupati juga menerima keluhan dari warga di Desa Karanggetas terkait air irigasi yang sering tidak sampai diwilayahnya. Disinyalir, ada warga yang sengaja membuat saluran sendiri atau menyodet saluran irigasi untuk mengaliri sawahnya. Padahal saluran irigasi tersebut masuk dalam pengelolaan Dinas PUPR.

Bahkan warga menerangkan, akibat sodetan tersebut membuat air membludak masuk ke sawah. Inilah yang dianggap warga salah satu penyebab terjadinya banjir.

Bupati meminta dinas terkait untuk segera menangi permasalahan tersebut. Apalagi pada bulan Desember hingga Januari diprediksi talah memasuki musin penghujan.


“Dinas PUPR, tolong segera bereskan masalah ini. Jangan dibiarkan saja, kalau perlu ditindak,oknum yang sengaja merusak saluran irigasi. Jangan sampai karena tindakan oknum tersebut, warga lain menjadi susah karena terdampak banjir yang mungkin terjadi,” tandasnya.

Turut dalam rombongan Kepala Dinpermasdes, Dinkes, Dinsos, Dinperkimtan, Satpol PP dan Damkar, DPUPR, Baznas, Kabag pemerintahan, serta Kabag Humas dan Protokol Setda.

Di sela-sela kunjungan itu, bupati juga singgah ke beberapa rumah warga yang masuk kategori RTLH sekaligus memberikan sejumlah bantuan. Kepada Kepala Desa, bupati minta agar selalu memperbaharui data warga miskin seperti penerima PKH, BNPT dan RTLH.( Nang).

Tidak ada komentar